IMAM

JANGAN LUPA SOLAT SELAGI SEMPET INGAT WAKTU SOLATMU SEBELUM DATANG AJALMU . . . . . . . . .

Digital clock

Jumat, 19 April 2013

PENANGANAN OBAT SITOSTATIKA


BAB I
PENANGANAN OBAT SITOSTATIKA

A.      Latar Belakang
Sejak jaman dahulu dikenal beberapa cara pengobatan untuk menyembuhkan penyakit kanker. Cara paling tua adalah pembedahan, kemudian menyusul penyinaran terhadap sel-sel tumor ganas yang peka sinar gamma dan dengan perkembangan pengetahuan mengenai struktur, fungsi, proliferasi sel dan mekanisme regulasi didalamnya, pengobatan kimiawi pada tahun-tahun terakhir maju dengan pesat.
             Sitostatika merupakan salah satu pengobatan kanker yang paling banyak menunjukkan kemajuan dalam pengobatan penderita kanker. Karena itu pula harapan dan tumpuan dunia medis terhadap efek pengobatan dengan sitostatika terus meningkat. Sejalan dengan harapan tersebut upaya menyembuhkan atau sekurangnya mengecilkan ukuran kanker dengan sitostatika terus meluas.Prosedur penanganan obat sitostatika yang aman perlu dilaksanakan untuk mencegah risiko kontaminasi pada personel yang terlibat dalam preparasi, transportasi, penyimpanan dan pemberian obat sitostatika. Potensial paparan pada petugas pemberian sitostatika telah banyak diteliti. Falck dkk, th.1979 melaporkan bahwa perawat yang bekerja pada ward kemoterapi tanpa perlindungan yang memadai menunjukkan aktivitas mutagenik yang signifikan lebih besar dari pada control subject. Toksisitas yang sering dilaporkan berkenaan dengan preparasi dan handling sitostatika berupa toksisitas pada liver, neutropenia ringan, fetal malformation, fetal loss, atau kasus timbulnya kanker. Tahun 1983 Sotaniemi, dkk. Melaporkan adanya kerusakan liver pada 3 orang perawat yang bekerja pada ward oncology. Di dua rumah sakit di Italy telah dilakukan penelitian ditemukan cyclophosphamide dan ifosfamide dalam urine perawat dan staf farmasi yang tidak mengikuti peraturan khusus dalam menangani obat-obat kanker.
Selain untuk melindungi petugas dan lingkungan dari keterpaparan obat kanker, preparasi obat sitostatika secara aseptis diperlukan untuk 3 tujuan :

·    Produk harus terlindung dari kontaminasi microba dengan teknik aseptis
·    Personal yang terlibat harus terlindung dari exposure bahan berbahaya
·    Lingkungan harus terhindar dari paparan bahan berbahaya
             Terpaparnya obat sitostatika kedalam tubuh dapat melalui inhalasi, absorpsi, atau ingestion.

BAB II
ISI

A.  Pengertian Sitostatika
Sitostatika adalah suatu pengobatan untuk mematikan sel – sel secara fraksional ( fraksi tertentu mati), sehingga 90 % berhasil daan 10 % tidak berhasil. (Hanifa Wignjosastro, 1997)
Bahan Sitostatika adalah zat/obat yang merusak dan membunuh sel normal dan sel kanker, serta digunakan untuk menghambat pertumbuhan tumor malignan. Istilah sitostatika biasa digunakan untuk setiap zat yang mungkin genotoksik, mutagenik, onkogenik, teratogenik, dan sifat berbahaya lainnya. Sitostatika tergolong obat beresiko tinggi karena mempunyai efek toksik yang tinggi terhadap sel, terutama dalam reproduksi sel sehingga dapat menyebabkan karsinogenik, mutagenik dan tertogenik. Oleh karena itu, penggunaan obat sitstatika membutuhkan penanganan khusus untuk menjamin keamanan, keselamatan penderita, perawat, profesional kesehatan, dan orang lain yang tidak menderita sakit. Tujuan penanganan bahan sitostatika adalah untuk menjamin penanganannya yang tepat dan aman di rumah sakit
        Penanganan sitostatika harus memperhatikan :
1. Tehnik aseptik
2. Pemberian dalam biological safety cabinet
3. Petugas yang bekerja harus terlindungi
4. Jaminan mutu produk
5. Dilaksanakan oleh petugas yang terlatih
6. Adanya Protap
             Standar kerja yang harus dipersiapkan meliputi :
1. Tehnik khusus penanganan sitostatika
2. Perlengkapan pelindung (baju, topi, masker, sarung tangan)
3. Pelatihan petugas
4. Penandaan, pengemasan, transpotasi
5. Penanganan tumpahan obat sitostatika
6. Penanganan limbah         
Contoh Prosedur tetap penanganan sitostatika yang aman terdiri dari :
1.  Persiapan
² Bahan    : obat sitostatika, pelarut
² Alat                  : spuit, jarum, baju, sarung tangan, masker, topi, sarung kaki
2.  Protap ruang aseptik
3.  Protap pengerjaan dalam ampul
4.  Protap pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan saat penyiapan
     sitostatika
5.  Protap penanganan jika obat jatuh dan pecah
6.  Protap penanganan limbah sitostatika
Sarana dan Prasarana yang diperlukan untuk penanganan sitostatika
a. Ruang
1. Persyaratan Ruang Aseptik
²  Ruang tidak ada sudut atau siku
²  Dinding terbuat dari epoksi
²  Partikel udara sangat dibatasi : kelas 100, 1000, 10.000 partikel/liter
²  Aliran udara diketahui dan terkontrol
²  Tekanan ruangan diatur
²  Suhu dan kelembaban udara terkontrol (suhu : 18-22 derajat celcius dan kelembaban 35-50%)
²  Ada Hepa filter
2. Ruang Transisi
Ruangan ini terletak antara ruang cuci tangan dan ruang aseptik, di ruanngan ini petugas menggunakan perlengkapan steril
    3. Ruang Cuci Tangan
Ruangan ini digunakan untuk membersihkan tangan sebelum dan sesudah melakukan penanganan obat sitostatatika

b. Alat
1. Pass Box
Jendela antara ruang administrasi dan ruang aseptik berfunsi untuk keluar masuknya obat kedalam ruang aseptik

2. Laminan Air Flow (LAF)
LAF yang digunakan untuk pecampuran sitostatika adalah tipe : Biological Safety Cabinet (BSC). Validasi hepa filter dilakukan setiap 6 bulan dengan jalan kalibrasi. Hepa filter diganti setiap 4 tahun sekali. Aliran udara yang masuk kedalam LAF harus konstan
3. Kelengkapan APD ( Alat pelindung diri)
Kelengkapan ini terdiri dari :
a. Baju                : Terbuat dari bahan yang tidak mengandung serat harus menutupi seluruh anggota badan kecuali muka
b. Topi                :   harus menutupi kepala sampai leher
c. Masker           :   harus mempunyai kaca plastik
d. Sarung tangan :   digunakan rangkap dua dan terbuat dari bahan latex
e. Sepatu            :   terbuat dari bahan yang tidak tembus benda tajam
4.   Biological Safety cabinet (BSC)
Alat ini digunakan untuk pencampuran sitostatika yang berfungsi untuk melindungi petugas, materi yang dikerjakan dan lingkungan sekitar. Prinsip kerja dari alat ini adalah : tekanan udara di dalam lebih negatif dari dari tekanan udara diluar sehingga aliran udara bergerak dari luar ke dalam BSC. Didalam BSC udara bergerak vertikal membentuk barier sehingga jika ada peracikan obat sitostatika tidak terkena petugas. Untuk validasi alat ini harus dikalibrasi setiap 6 bulan. (depkes, 2009)
B. Tujuan Pemberian Kemoterapi
Ø  Meringankan gejala
Ø  Mengontrol pertumbuhan sel- sel kanker
C. Cara Pemberian
Cara pemberian obat sitostatika dapat dilakukan secara :
1. PO : Per Oral
2. SC : Sub Cutan
3. IM : Intra Muscular
4. IV : Intra Vena
5. IT : Intra Thecal
6. IP : Intra Peritoneal / Pleural
Pemilihan vena dan arteri yang tepat serta peralatan yang harus dipakai ditentukan oleh usia pasien, status vena dan obat yang diberikan melalui infus. Lakukan pemilihan vena diatas area yang lentur serta pemilihan iv cateter yang paling pendek dan ukurannya yang paling kecil yang sesuai. Vena yang sering digunakan adalah : Basillic, cephalica dan metakarpal. Tempat penusukan harus diganti setiap 72 jam dan vena yang cocok untuk penusukan terasa halus dan lembut, tidak keras dan menonjol serta memilih vena yang cukup lebar untuk tempat peralatan, media kemoterapi dapat membuat iritasi pada vena dan jarigan lunak
Prosedur Kerja Penanganan Obat sitostatika
Sebelum kita memulai melaksanakan kegiatan preparasi obat sitostatika yang aman dan menghasilkan produk yang bermutu, harus disusun dahulu standar prosedur kerja sebagai pedoman petugas dalam melaksanakan kegiatan.
Standar Prosedur Kerja meliputi :
·      Fasilitas fisik yang dibutuhkan untuk melindungi operator dan produk
·      Pakaian pelindung yang melindungi operator dan produk
·      Prosedur pelatihan untuk personal
·      Teknik khusus yang diperlukan untuk safe handling cytotoxic
·      Prosedur pembersihan tumpahan obat
·      Prosedur pemberian label, pengemasan, transportasi dan pembuangan limbah cytotoxic

1. Fasilitas Fisik
Australian standard 2639 mensyaratkan menggunakan Cytotoxic Drugs Safety Cabinet (CDSC) yang diletakkan dalam Clean Room. CDSC dan Clean Room dilengkapi dengan HEPA Filter. Cytotoxic Drugs Safety Cabinet yang digunakan bisa Type ISOLATOR atau Biological Safety Cabinet dengan aliran Vertikal. Tekanan Udara di dalam CDSC lebih negatif dibanding didalam Clean Room dan tekanan udara didalam Clean lebih positif dibandingkan diluar. Transportasi keluar masuknya obat-obatan dan alat-alat pendukung preparasi obat dilakukan melalui Pass Box, untuk meminimalkan kontaminasi udara kedalam clean room. Komunikasi petugas didalam clean room dengan petugas diluar dilakukan dengan intercom.
Perawatan Cytotoxic Drugs Safety Cabinet & Clean Room :
·        Cytogard dibersihkan setiap hari dengan desinfectant atau detergent .
·        Desinfeksi clean room dilakukan 1 kali seminggu.
·       Uji mikrobiologi dilakukan secara periodik untuk memeriksa apakah HEPA Filter bekerja dengan baik sehingga dapat menjaga sterilitas sediaan
·       Pengukuran jumlah partikel didalam Cytogard maupun dalam clean room dilakukan secara periodic.
2. Pakaian Pelindung
Pakaian ( Gown )
·        Pakaian terdiri dari pakaian dalam dan pakaian luar
·        Pakaian Pelindung (pakaian luar) harus terbuat dari material yang tidak 
melepaskan debu dan serat.
·        Bahan yang digunakan tidak tembus oleh cairan
·        Pakaian pelindung dibuat lengan panjang dengan manset elastik pada
     tangan dan kaki
Sarung tangan
·          Sarung tangan yang digunakan double untuk melindungi jika terjadi
     tusukan dan harus menutupi manset baju.
·          Sarung tangan yang dipakai harus bebas dari bedak, untuk menghindari
     partikel tersebut masuk kedalam vial.
·        Sarung tangan yang robek harus segera diganti
Tutup Kepala
Tutup kepala harus dapat menutupi rambut sekeliling agar tidak ada partikel kotoran yang dapat mengkontaminasi sediaan.
Tutup Kaki
Tutup kaki digunakan sampai menutup manset baju dalam
Masker & Kaca mata
·        Untuk melindungi mata dan mengurangi inhalasi digunakan kaca mata dan
   masker.
·        Disamping untuk melindungi petugas penggunaan masker juga untuk  
     mengurangi kontaminan.
·        Kaca mata yang digunakan harus dapat melindungi mata dari
     kemungkinan adanya percikan obat kanker.
3. Personal
·       Personal yang akan terlibat dalam preparasi obat sitostatika harus mendapatkan pelatihan yang memadai tentang teknik aseptic dan penanganan obat sitostatika.
·       Petugas wanita yang sedang hamil atau merencanakan untuk hamil tidak dianjurkan untuk terlibat dalam rekonstitusi obat sitistatika
·       Petugas wanita yang sedang menyusui tidak dianjurkan terlibat dalam rekonstitusi obat sitostatika
·       Petugas yang sedang sakit atau mengalami infeksi pada kulit harus diistirahatkan dari tugas ini.
·       Setiap petugas yang akan terlibat dalam rekonstitusi obat sitostatika seminggu sebelumnya harus mendapat pemeriksaan laboratorium, yang terdiri dari :
1.                Complete blood count
2.                Liver Function Test
3.                Renal Function Test
·       Pemeriksaan laboratorium harus dilakukan secara periodic setiap 6 bulan, jika terdapat kelainan hasil pemeriksaan harus diteliti lebih dalam
·        Semua hasil harus didokumentasikan
4. Tehnik Penanganan sediaan Sitostatika
1. Penyiapan
Proses penyiapan sediaan sitostatika sama dengan proses penyiapan pencampuran obat suntik. Penyiapan sediaan sitostatika sama dengan proses penyiapan jarum suntik.
1.  Memeriksa kelengkapan dokumen (formulir) permintaan dengan prinsip 5 BENAR (benar pasien, obat dosis, rute dan waktu pemberian)
2.  Memeriksa kondisi obat-obatan yang diterima ( nama obat, jumlah, nomor batch, tanggal kadaluarsa), serta melengkapi formulir permintaan.
3.   Melakukan konfirmasi ulang kepada pengguna jika ada yang tidak jelas atau tidak lengkap.
4.   Menghitung kesesuaian dosis.
5.   Memilih jenis pelarut yang sesuai.
6.   Menghitung volume pelarut yang digunakan.
7.   Membuat label obat berdasarkan nama pasien, nomor rekam medis, ruang perawatan dosis, cara pemberian, kondisi penyimpanan, tanggal pembuatan, dan tanggal kadaluarsa campuran (contoh label obat, lampiran 1).
8.   Membuat label pengiriman terdiri dari : nama pasien, nomor rekam medis, ruang perawatan, jumlah paket (contoh label pengiriman, lampiran 2).
9.   Melengkapi dokomen pencampuran.
2. Pencampuran
a. Proses pencampuran sediaan sitostatika
1.     Memakai APD sesuai PROSEDUR TETAP
2.     Mencuci tangan sesuai PROSEDUR TETAP
3.     Menghidupkan biological safety cabinet (BSC) 5 menit sebelum digunakan.
4.     Melakukan dekontaminasi dan desinfeksi BSC sesuai PROSEDUR TETAP
5.     Menyiapkan meja BSC dengan memberi alas sediaan sitostatika.
6.     Menyiapkan tempat buangan sampah khusus bekas sediaan sitostatika.
7.     Melakukan desinfeksi sarung tangan dengan menyemprot alkohol 70%.
8.     Mengambil alat kesehatan dan bahan obat dari pass box.
9.     Meletakkan alat kesehatan dan bahan obat yang akan dilarutkan di atas meja BSC.
10. Melakukan pencampuran sediaan sitostatika secara aseptis.
11. Memberi label yang sesuai pada setiap infus dan spuit yang sudah berisi sediaan sitostatika
12. Membungkus dengan kantong hitam atau aluminium foil untuk obat-obat yang harus        terlindung cahaya.
13. Membuang semua bekas pencampuran obat kedalam wadah pembuangan khusus.
14. Memasukan infus untuk spuit yang telah berisi sediaan sitostatika ke dalam wadah     untuk pengiriman.
15. Mengeluarkan wadah untuk pengiriman yang telah berisi sediaan jadi  melalui pass box.
          16. Menanggalkan APD sesuai prosedur tetap (lampiran 4):
3.   Cara Pemberian
Cara pemberiaan sediaan sitostatika sama dengan cara pemberiaan obat suntik kecuali intramuskular
4.     Penanganan tumpahan dan kecelakan kerja
1.     Penanganan tumpahan
Membersihkan tumpahan dalam ruangan steril dapat dilakukan petugas tersebut atau meminta pertolongan orang lain dengan menggunakan chemotherapy spill kit yang terdiri dari:
1)    Membersihkan tumpahan di luar BSC dalam ruang steril
a       Meminta pertolongan, jangan tinggalkan area sebelum diizinkan.
b       Beri tanda peringatan di sekitar area.
c       Petugas penolong menggunakan Alat Pelindung Diri (APD)
d       Angkat partikel kaca dan pecahan-pecahan dengan menggunakan alat seperti    sendok dan tempatkan dalam kantong buangan.
e       Serap tumpahan cair dengan kassa penyerap dan buang dalam kantong tersebut.
f        Serap tumpahan serbuk dengan handuk basah dan buang dalam kantong tersebut.
g        Cuci seluruh area dengan larutan detergent.
h       Bilas dengan aquadest.
i            Ulangi pencucian dan pembilasan sampai seluruh obat terangkat.
j           Tanggalkan glove luar dan tutup kaki, tempatkan dalam kantong pertama.
k       Tutup kantong dan tempatkan pada kantong kedua.
l           Tanggalkan pakaian pelindung lainnya dan sarung tangan dalam, tempatkan dalam kantong kedua.
m     Ikat kantong secara aman dan masukan dalam tempat penampung khusus untuk dimusnahkan dengan incenerator.
n       Cuci tangan.
2)    Membersihkan tumpahan di dalam BSC
a       Serap tumpahan dengan kassa untuk tumpahan cair atau handuk basah untuk tumpahan serbuk.
b       Tanggalkan sarung tangan dan buang, lalu pakai 2 pasang sarung tangan baru.
c       Angkat hati-hati pecahan tajam dan serpihan kaca sekaligus dengan alas  kerja/meja/penyerap dan tempatkan dalam wadah buangan.
d       Cuci permukaan, dinding bagian dalam BSC dengan detergent, bilas dengan   aquadestilata menggunakan kassa. Buang kassa dalam wadah pada buangan.
e       Ulangi pencucian 3 x.
f        Keringkan dengan kassa baru, buang dalam wadah buangan.
g       Tutup wadah dan buang dalam wadah buangan akhir.
h       Tanggalkan APD dan buang sarung tangan, masker, dalam wadah buangan akhir untuk dimusnahkan dengan inscenerator.
i           Cuci tangan.
2.  Penanganan kecelakaan kerja
a. Dekontaminasi akibat kontak dengan bagian tubuh:
1) Kontak dengan kulit:
a) Tanggalkan sarung tangan.
b) Bilas kulit dengan air hangat.
c) Cuci dengan sabun, bilas dengan air hangat.
d) Jika kulit tidak sobek, seka area dengan kassa yang dibasahi dengan larutan Chlorin 5% dan bilas dengan air hangat.
e) Jika kulit sobek pakai H2O2 3 %.
f) Catat jenis obatnya dan siapkan antidot khusus.
g) Tanggalkan seluruh pakaian alat pelindung diri (APD)
h) Laporkan ke supervisor.
i) Lengkapi format kecelakaan.
2) Kontak dengan mata
a)    Minta pertolongan.
b)    Tanggalkan sarung tangan.
c)   Bilas mata dengan air mengalir dan rendam dengan air hangat selama5 menit.
d)   Letakkan tangan di sekitar mata dan cuci mata terbuka dengan  larutan NaCl 0,9%.
e)  Aliri mata dengan larutan pencuci mata.
f)     Tanggalkan seluruh pakaian pelindung.
g)    Catat jenis obat yang tumpah.
h)    Laporkan ke supervisor.
i)     Lengkapi format kecelakaan kerja.
3)          Tertusuk jarum
a)   Jangan segera mengangkat jarum. Tarik kembali plunger untuk menghisap obat yang mungkin terinjeksi.
b)    Angkat jarum dari kulit dan tutup jarum, kemudian buang.
c)   Jika perlu gunakan spuit baru dan jarum bersih untuk mengambil obat dalam jaringan yang tertusuk.
d)   Tanggalkan sarung tangan, bilas bagian yang tertusuk dengan air hangat.
e)    Cuci bersih dengan sabun, bilas dengan air hangat.
f)     Tanggalkan semua APD.
g)   Catat jenis obat dan perkirakan berapa banyak yang terinjeksi.
h)    Laporkan ke supervisor.
i)     Lengkapi format kecelakaan kerja.
j)     Segera konsultasikan ke dokter.

4.          Pengelolaan limbah sitostatika
Pengelolaan limbah dari sisa buangan pencampuran sediaan sitoatatika (seperti: bekas ampul,vial, spuit, needle,dll) harus dilakukan sedemikian rupa hingga tidak menimbulkan bahaya pencemaran terhadap lingkungan. Langkah – langkah yang perlu dilakukan adalah sebagai berikut:
a.    Gunakan Alat Pelindung Diri (APD).
b.   Tempatkan limbah pada wadah buangan tertutup. Untuk bendabenda tajam seperti spuit, vial, ampul, tempatkan di dalam wadah yang tidak tembus benda tajam, untuk limbah lain tempatkan dalam kantong berwarna (standar internasional warna ungu) dan berlogo sitostatika
c.    Beri label peringatan (Gambar 2) pada bagian luar wadah.
d.   Bawa limbah ke tempat pembuangan menggunakan troli tertutup.
e.    Musnahkan limbah dengan incenerator 1000ºC.
f.    Cuci tangan.
5.           PROTAP DESINFEKSI DAN DEKONTAMINASI
I. PERSIAPAN BAHAN DAN ALAT
a.      Mempersiapkan bahan yang terdiri dari
² Alkohol swab
² Alkohol 70 % dalam botol spray
² Mendesinfeksi bagian luar kemasan bahan obat sitostatika dan pelarut dengan menyemprotkan alcohol 70 %
b. Mempersiapkan alat yang terdiri dari
² Mensterilkan alas untuk sitostatika
² Mensterilkan bahan untuk sealing (parafin)
² Mensterilkan sarung tangan , masker, baju, topi, sarung kaki
² Spuit inj. Ukuran 2 X vol yang dibutuhkan.
² Jarum
² Mendesinfektan etiket, label, klip plastik, kantong plastik u/ disposal dengan menyemprotkan alkohol 70 %

 BAB III
PENUTUP

                    Sitostatika adalah suatu pengobatan untuk mematikan sel – sel secara fraksional ( fraksi tertentu mati), sehingga 90 % berhasil dan 10 % tidak berhasil. Tujuan Pemberian Kemoterapi : Meringankan gejala, Mengontrol pertumbuhan sel- sel kanker. Cara pemberian obat sitostatika dapat dilakukan secara PO : Per Oral, SC : Sub Cutan, IM : Intra Muscular, IV : Intra Vena, IT : Intra Thecal, IP : Intra Peritoneal / Pleural
                    Prinsip kerja Kemoterapi adalah membunuh sel-sel yang cepat berkembang biak (terutama sel-sel kanker) dengan merusak atau mengganggu proses pembelahan sel. Persiapan pencampuran obat memakai alat “biosafety laminary airflow” untuk menghindari adanya efek terhadap petugas yang mempersiapkan obat kemotherapi. Efek samping kemoterapi yang sering terjadi adalah:
                    Rambut rontok / menipis, Mual / muntah, Sembelit, Diare, Stomatitis / sariawan / gomen, Penurunan daya tahan tubuh, Perubahan kulit : kering, gatal. 



DAFTAR PUSTAKA

Gale Daniele, Rencana Asuhan Keperawatan Onkologi, EGC, Jakarta, 2000

Efiaty Arsyad Soepardi & Nurbaiti Iskandar. Buku Ajar Ilmu Kesehatan : Telinga
                Hidung Tenggorok Kepala Leher. Jakarta : Balai Penerbit FKUI; 2001

R. Sjamsuhidajat &Wim de jong. Buku Ajar Ilmu Bedah. Edisi revisi. Jakarta :
                EGC ; 1997

Smeltzer Suzanne C. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner
& Suddarth.    Alih bahasa Agung Waluyo, dkk. Editor Monica Ester, dkk. Ed. 8

 Trimakasi Muhammad Idris

Tidak ada komentar: